Saat ini, Android mendominasi pasar sistem operasi seluler di seluruh dunia. Sebagian besar pengembang membangun aplikasi seluler untuk platform Android untuk menjangkau lebih banyak pengguna dan menghasilkan lebih banyak pendapatan. Namun Google dikabarkan sedang mengembangkan sistem operasi real-time bernama Fuchsia. Google belum mengumumkan Fuchsia secara resmi. Raksasa mesin pencari itu bahkan tidak memiliki informasi tentang Fuchsia. Itu terus memperbarui sistem operasi baru sebagai tumpukan kode di Github dan repositori kodenya sendiri.

Para eksekutif Google menggambarkan Fuchsia sebagai salah satu proyek eksperimental tahap awal. Namun banyak blogger dan analis pasar percaya bahwa Google berencana mengganti Android dengan Fuchsia. Baru-baru ini, Google memicu spekulasi dengan menambahkan antarmuka pengguna (UI) ke sistem operasi barunya. Oleh karena itu, Fuchsia sekarang dapat diakses sebagai antarmuka pengguna grafis (GUI). Pengembang aplikasi Android harus belajar tentang Fuchsia agar aplikasi seluler mereka tetap menguntungkan dan relevan dalam jangka panjang. Selain itu, mereka dapat mulai mengembangkan aplikasi untuk Fuchsia lebih awal untuk menyelesaikannya.

Mengapa Pengembang Aplikasi Android Harus Terus Memantau Fuchsia?

Kernel Google Sendiri

Tidak seperti Android, Fuchsia tidak happymod dikembangkan berdasarkan sistem operasi Linux. Google telah mengembangkan sistem operasi baru menggunakan kernelnya sendiri yang disebut Magenta. Kode yang diposting di berbagai repositori menggambarkan bahwa Fuchsia dikembangkan sebagai sistem operasi untuk smartphone dan tablet. Ini mengelola aplikasi melalui sistem berbasis kartu. Itulah mengapa; banyak analis dan blogger berspekulasi bahwa Google sedang mengembangkan Fuchsia sebagai pengganti Android.

Armadillo

Fuchsia awalnya dikembangkan sebagai antarmuka baris perintah. Google baru-baru ini meningkatkan Fuchsia dengan menambahkan antarmuka pengguna (UI) yang disebut Armadillo. Menurut informasi dan video yang diposting di berbagai situs web, Armadillo dikembangkan berdasarkan SDK Flutter Google. Ini memungkinkan pemrogram untuk menulis kode lintas platform daripada menjalankan beberapa platform seluler termasuk Android, iOS, dan Fuchsia. Versi kompilasi Armadillo mengungkapkan sistem berbasis kartu untuk mengelola aplikasi. Antarmuka memungkinkan pengembang untuk menyeret kartu melintasi layar dan menerapkan gaya Google baru.

Kombinasi Android dan ChromeOS

Fuchsia hadir dengan fitur-fitur yang disediakan oleh Android dan ChromeOS. Banyak analis percaya bahwa Google berencana untuk meluncurkan Fuchsia sebagai pengganti Android dan ChromeOS. Namun, kode sumber Fuchsia berbeda dari kode sumber platform Google lainnya karena kernel Magenta. Google mungkin menggunakan Fuchsias sebagai sistem operasi untuk ponsel cerdas, tablet, komputer, perangkat yang disematkan, dan sistem digital. Oleh karena itu, Fuchsia dapat menjalankan perangkat yang didukung oleh Android dan ChromeOS.

Flutter SDK

Seperti disebutkan sebelumnya, Fuchsia mungkin diluncurkan sebagai sistem operasi universal dan memberi daya pada berbagai perangkat. Pengembang aplikasi Android dapat menulis aplikasi untuk platform Fuchsia dengan memanfaatkan kit pengembangan perangkat lunak (SDK) Flutter. Flutter SDK digunakan oleh antarmuka pengguna dan aplikasi Fuchsia. Flutter SDK merender aplikasi berdasarkan bahasa pemrograman Dart. Dart meningkatkan kinerja aplikasi secara drastis dengan membuatnya berjalan pada 120 frame per detik. Namun, Flutter SDK menghasilkan kode lintas platform yang sepenuhnya kompatibel dengan Android. Kompatibilitas memungkinkan banyak pengembang untuk menginstal komponen Fuchsia tertentu di perangkat Android.

Kekurangan Android

Saat ini, Android memiliki pangsa pasar dunia yang jauh lebih besar daripada platform seluler lainnya. Tetapi pangsa pasar masing-masing versi Android berbeda. Versi terbaru Android memiliki tingkat penetrasi yang lebih rendah daripada versi sebelumnya. Demikian juga, setiap versi Android mendukung berbagai perangkat yang diproduksi oleh perusahaan yang berbeda. Fragmentasi perangkat dan sistem operasi mempersulit pengembang untuk membuat aplikasi Android yang tangguh. Banyak blogger berspekulasi bahwa Google mungkin mengganti Android dengan Fuchsia untuk mengatasi fragmentasi perangkat dan sistem operasi.